Selasa, 22 Januari 2013

Ujian Meluluhkan Hati

   Hari itu ada ujian masuk universitas. Saya masuk ke kelas di tengah gedung. Pakaian ku waktu itu tidak resmi dan sangat lusuh. Ketika dilihat oleh salah seorang dosen, saya langsung di suruh pulang. Ya daripada gak ikut ujian. Untung saja ujiannya jam 9 pagi.
   Yang kupakai adalah baju sekolah. Baju resmi yang ada cuma itu. Pas jam sembilan pagi, saya langsung masuk kelas yang ada nama saya di daftar. Masih sedikit yang datang. Saya memilih duduk di bagian pinggir tengah dekat jendela. Selang beberapa saat, banyak calon mahasiswa yang masuk ke kelas. "Rqmai juga.....!!!" Seru diriku.

   Ada beberapa orang yang kukenal, salah satunya adalah Maja, teman sebangku saya waktu SMA, Gisel dan Aris. Yang membuatku kaget adalah anak SMA sebelah yang datang sendirian. Orangnya cantik, tinggi, ya wajah wajah Pakistan lah. Saya gak tau namanya. Namun yang lebih mengagetkan.....
Stranger : Sunan ya.....???
Sunan : Benar..... Siapa ya....???
Stranger : Masa lupa sih...??
Sunan : Eeeee.... gue gak ingat
(Dosen masuk ke dalam ruangan)
Stranger : Eh nanti bicara lagi ya di luar.... bye...
   Saya hanya tersenyum. Mungkin orang kenal di blog atau di social media. Tanpa belat belit panjang, soal psikotes langsung dibagikan. Karena pengarahan sudah dilakukan kemaren. Ada 150 soal, ya lumayan banyak lah.... paling paling keluar ruangan langsung muntah. Hehehe.......
   Soal sudah selesai dikerjakan. Waktu keluar ruangan pun tiba. Saya dan Maja langsung menuju kantin terdekat sambil ngobrol konyol ala kami waktu SMA dulu. Ya sambil menghilangkan rasa jenuh gara gara soal psikotes yang ribet.
   Lama mengobrol, orang yang tadi pagi menyapaku di kelas lewat di depanku. Mau menyapa dirinya, tapi aku tak kenal siapa. Tapi dia cantik eh. Sempat terbenak dalam pikiran "Sayang eh gak kenal ma dia. Tapi kok aneh ya dia kenal saya....??!!"
   Jam masuk kelas tiba. Saya dan Maja kembali ke kelas untuk menerima hasil dari tes tadi pagi. Kok cepat banget....?? Sampai di depan pintu, si anak SMA sebelah menepuk pundakku dari belakang dan betkata.....
Stranger : Hay.... udaj ingat belum....??
Sunan : belum.... jujur gue gak tau. Lo siapa sih?
Stranger : hmm..... kasih tau gak ya.....??
Sunan : (kepo juga ni orang) ya udah gini aja.... gimana kalo kita kenalan lagi...??
Stranger : Ya udah deh...
Sunan : (sambil menawarkan tangan) Gue Sunan...
Stranger : (menerina jabat tangan) Gue....
Dosen : Ayo semuanya duduk.....!!!!
Stranger : ehh dad dosen..... (menuju tempat duduk)
   Yah belum aja sebut namanya siapa, udah nyelonong duluan ni dosen. Jabat tangan nya hangat dan lembut. Kayak megang tangan bayi. Halus banget.......
   Hasil ujian dibagikan. Bagitu nerima kertas jawaban saya..... saya menutup mata sejenak.... Ya lumayan nilai saya 265 dari 300. Baru lihat sejenak, si anak SMA sebelah tiba tiba mengambil kertas saya.
Sunan : Eh.....
Stranger : wih..... jadi kita lulus dong......
Sunan : eeeee.... nilai mu berapa....???
Stranger : nih....
Sunan : (melihat kertasnya) widihhh....  290 dari 300... (ni orang gila apa ya....??) Nilai lo keren banget..... Indri Sarastika....????
Stranger : (hanya tersenyum)
Sunan : oh ya.... tadi kan kita belum kenalan..... Gue Sunan....
Stranger : Saya Indri Sarastika. Salam kenal....
   Tiba tiba Adzan subuh berkumandang..... yah mimpi lagi.... tapi lumayan lah daripada gak ada......

Tidak ada komentar: